SEJARAH RAWATAN DALAM ISLAM


Sejarah Penggunaan Tanaman Ubat-Ubatan

Umum mengetahui, Pembangunan dan Penyelidikan Perubatan banyak dilakukan oleh para saintis dari Barat. Dalam masa yang sama, umum juga mengetahui bahawa suatu masa dulu Islam adalah perintis kepada dunia perubatan namun fakta hakiki ini semakin tenggelam tidak berdasar ditelan zaman.

Masyarakat dunia hari ini disogok dengan informasi luaran yang menyatakan kecanggihan teknologi perubatan terkini tanpa sebarang perkaitan dengan pengasas dunia perubatan cerdik pandai Islam.

Empayar keagungan Islam memuncak sewaktu pemerintahan berkhalifah, terkenal di wilayah-wilayah yang dikuasai oleh Islam. Ajaran Islam yang dibawa oleh Nabi Muhammad s.a.w dengan berpandukan kitab al-Quran, jelas diterima oleh masyarakat ketika itu sebagai ajaran yang membawa kebaikan duniawi dan ukhrawi. Pada era pemerintahan berkhalifah Islam inilah berkembangnya teknologi Islam dalam pelbagai bidang tersuhur termasuklah bidang perubatan.

Antara tokoh-tokoh terkenal ketika itu adalah Bapa Ilmu Perubatan iaitu Ibnu Sina yang dikenali juga sebagai Avicenna oleh orang-orang Barat, Al-Razi, Al-Zahrawi, Ibnu Rusdy, Ibnu El-Nafis dan ramai lagi. Tokoh-tokoh ini bukan sahaja mahir dalam bidang ilmu kedoktoran malahan mencakupi banyak bidang ilmu yang lain seperti matematik, sains, fizik dan astronomi disamping mahir dalam ilmu-ilmu agama.

Ilmu kedoktoran yang diamalkan secara saintifik ketika itu berdasarkan teknologi perubatan zaman itu. Hasilnya, kitab-kitab perubatan karangan tokoh-tokoh berkenaan seperti AlQanul Fi At-Tibb karangan Ibnu Sina dijadikan asas, perintis dan panduan para sarjana Barat dalam menghasilkan teknologi perubatan masa kini. Tanpa umat seperti ini kemungkinan besar kita masih bergantung kepada perubatan Bomoh dan Dukun.

Walaupun penggunaan tanaman sebagai ubat-ubatan telah ujud beribu tahun yang lalu olih Para ahli kesihatan bangsa Mesir kuno pada 2500 tahun sebelum masehi. Banyak resepi produk tanaman pengubatan berbagai penyakit, gejala-gejala penyakit dan rawatan terdapat dalam Papyrus Ehers, kebanyakannya telah disalah gunakan sehingga ia dipenuhi dengan mantara, sihir dan pujaan.

Bangsa Yunani kuno (Greek) juga banyak menyimpan catatan mengenai penggunaan tanaman ubat seperti Hyppocrates (466 tahun sebelum masehi), Theophrastus (372 tahun sebelum masehi) dan Pedanios Dioscorides (100 tahun sebelum masehi) membuat himpunan keterangan terperinci mengenai ribuan tanaman ubat dalam De Materia Medica, ia menjadi asas rujukan untuk pembaharuan sistem pengubatan era kebangkitan Sarjana Islam. Para doktoran Islam telah mengemaskinikan konsep dan tata cara pengubatan kearah yang lebih maju dan menjadi panduan masa kini.

Di Malaysia penggunaan tumbuh-tumbuhanan sebagai ubatan juga telah ujud beratus tahun dahulu. Tetapi penggunaannya tidak dibukukan secara ilmia, ia lebih menjurus kepada amalan golongan tertentu yang diturunkan dari genarasi kepada satu genarasi yang lain melaui perguruan kebomohan atau kedukunan.

Definisi perubatan Islam

Melaksanakan amalan perubatan berdasarkan paradigma, nilai dan tatacara yang tidak bercanggahan dengan al-Quran dan Sunnah Nabi s.a.w. Ramai di kalangan umat Islam terkeliru dengan istilah perubatan Islam sehingga terjebak ke dalam dunia syirik apabila tersilap perhitungan. Mereka menyangkakan semua perubatan tradisional yang menggunakan ayat-ayat al-Quran sebagai sulit dalam perubatan itu tidak bercanggahan dengan Islam.

Namun begitu, Islam telah memberikan panduan yang jelas bahawa semua ilmu perubatan yang mengandungi sihir (jampi mentera yang melanggar syariat), bercampur dengan amalan-amalan haram dan amalan-amalan mendampingan dengan khadam yang diyakini berkuasa menentukan kesembuhan penyakit adalah syirik khafi (tersembunyi) serta amat dilarang dalam Islam. Al-Quran sebenarnya tersisip panduan perubatan dalam Islam.

Perbincangan tentang perubatan Islam di sini adalah berlandaskan kitab-kitab perubatan lama seperti amalan perubatan dalam kitab Sahih Bukhari bab Al-Tibb (Perubatan), Al-Qanun Fil At-Tibb karangan Ibnu Sina dan beberapa hadis sahih yang lain. Al-Razi atau nama sebenarnya, Abu Bakar Muhammad Ibnu Zakaria Al Razi, seorang ahli falsafah dan ahli kimia Islam serta pakar dalam bidang perubatan Islam turut menghuraikan tentang perubatan Islam secara saintifik melalui kitab beliau Al-Hawi Fi al-Tibb, kitab Al-Judari wa al Habshah dan kitab ami fi al-Tibb.

Dalam kitab Sahih Bukhari terkandung lebih 20 bab berkaitan perubatan Islam merangkumi perubatan tradisional berdasarkan hadis. Amalan dan teknik perubatan tradisional yang dinyatakan dalam sahih Bukhari ini diistilahkan sebagai Prophetic Medieval oleh sarjana Barat.

Semua aspek perawatan diperjelaskan berdasarkan nas al-Quran dan hadis termasuklah bahan-bahan yang digunakan untuk merawat penyakit. Antara bahan-bahan perubatan yang dinyatakan di dalam kitab ini ialah buah zaitun (Olea europea), buah delima (Pomegranate), madu lebah, buah tamar (Phoenix dactilyfera), buah tiin (Phicus sycomorus), dan halia (Zingiber officibale) juga beberapa praktis dalam merawat gangguan sihir.

Ummul Kitab iaitu Al-Fatihah ada dinyatakan dalam sahih Bukhari sebagai surah yang digunakan untuk menyembuhkan penyakit. Dalam kitab ini ada dinyatakan, Abu Said Al-Khudri r.a meriwayatkan beberapa sahabat Rasulullah s.a.w telah pergi ke sebuah perkampungan orang-orang Arab. Namun, begitu kehadiran mereka tidak diendahkan oleh masyarakat kampung berkenaan sebagai tetamu sebaliknya mengambil sikap acuh tidak acuh sahaja. Ditakdirkan Allah, ketua masyarakat kampung tersebut telah disengat oleh binatang berbisa dan jatuh sakit. Maka, penduduk kampung (khususnya bangsa Arab yang amat menghormati ketua) berada dalam keadaan tidak menentu , gusar, sedih dan gelisah.

Mereka bertanya kepada sahabat-sahabat Rasulullah: adakah kamu mempunyai sesuatu iaitu ubat ataupun jampi untuk menyembuhkannya?� Sahabat-sahabat Rasulullah membacakan Al-Fatihah dan diusap pada tempat yang sakit. Dengan izin Allah, bisa sengatan binatang itu tadi sembuh lalu penduduk kampung memberikan sekawan kambing sebagai upah. Para sahabat bertanyakan kepada Rasulullah berkenaan upah yang diterima samada perlu diambil atau tidak. Rasulullah s.a.w menjelaskan, upah dalam pengubatan boleh diterima asalkan ianya berpatutan dan tidak membebankan.

Kitab sahih Bukhari dalam bab Kitab Tibb ini ada membincangkan tentang perubatan yang dilakukan oleh Baginda Rasulullah s.a.w. Imam Bukhari membahaskan perihal pengubatan ini dengan menukilkan riwayat dan hadis-hadis Baginda. Diriwayatkan daripada Abd Aziz Ibnu Shuaib, bahawa dia dan Thabit Al-Bunani telah menemui Anas bin Malik. Thabit telah berkata kepada Anas bin Malik: Wahai Abu Hamzah (gelaran Anas bin Malik), sesungguhnya aku telah sakit. Anas menjawab: Mahukah kamu aku ubatkan dengan cara Rasulullah s.a.w? Thabit menjawab: ya! Anas membacakan doa ini: Ya Allah, pentadbir segala manusia, yang menghilangkan kesakitan, sembuhkanlah kesakitan, sembuhkanlah sesungguhnya engkaulah Yang Maha Penyembuh, tiada yang dapat menyembuhkan melainkan engkau, sembuh yang tidak meninggalkan sakit.

Prinsip Herbalogi

Menggunakan bahan yang bersifat alami, tidak menggunakan bahan-bahan sintetik. Herba terbaik adalah herba yang dianjurkan oleh Rasulullah SAW, seperti madu, habbatusaudah, minyak zaitun dan termasuk herba-herba yang tumbuh disekitar kita. Rasulullah pernah bersabda tidaklah suatu penyakit diturunkan melainkan Allah juga menyertakan obat-obatnya.

Ayat-ayat dalam Al-quran yang berhubungan dengan herbal dan firman Allah s.w.t. untuk manusia untuk menggunakan nya :

Dia menumbuhkan bagi kamu dengan air hujan itu tanam-tanaman; zaitun, korma, anggur dan segala macam buah-buahan. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar ada tanda (kekuasaan Allah) bagi kaum yang memikirkan. (QS. An Nahl [16] : 11)

Lalu Kami tumbuhkan biji-bijian di bumi itu, anggur dan sayur-sayuran, zaitun dan kurma, kebun-kebun (yang) lebat, dan buah-buahan serta rumput-rumputan, untuk kesenanganmu dan untuk binatang-binatang ternakmu. (QS.’Abasa [80]: 27 - 32)

Hai sekalian manusia, makanlah yang halal lagi baik dari apa yang terdapat di bumi, dan janganlah kamu mengikuti langkah-langkah syaitan; karena Sesungguhnya syaitan itu adalah musuh yang nyata bagimu. (Al Baqarah [2]: 168-169)

Maka hendaklah manusia itu memperhatikan makanannya. (QS.’Abasa [80]:24)


Hadis Nabi s.a.w.

“Gunakanlah dua penyembuh: madu dan Al Qur’an” (HR. Ibnu Majah dan Al Hakim)

“Kesembuhan itu ada dalam 3 perkara, yaitu minum madu, berbekam, dan kay dengan api. Dan aku melarang umatku dari kay.” (HR. Bukhari)

“Sesungguhnya Allah menurunkan penyakit dan ubat, dan menjadikan bagi setiap penyakit ubatnya, maka (berubatlah kamu sekalian, tetapi) jangan berubat dengan yang haram.” (HR. Abu Dawud)

Dari Jabir berkata, “Rasulullah bersabda, bagi tiap-tiap penyakit itu ada ubatnya, apa bila ber ubat yang dengan penyakitnya maka ia sembuh dengan izin Allah.” (H.R. Muslim)

Definisi Herba

Herba adalah segala bahan (tumbuh-tumbuhan, garam, batu-batuan dan galian) yang mengandung satu atau beberapa bahan aktif yang dapat digunakan untuk tujuan pengubatan.

Definisi Herbalis / Hakimi

Herbalis / Hakimi adalah orang yang memiliki kepakaran (arif) dan kecakapan (sklill) dalam bidang pengobatan (terapi) dengan menggunakan herba-herba alami.

Tujuan penggunaan herba adalah untuk mengembalikan keseimbangan tubuh dan bukan sekedar untuk menyembuhkan penyakit (Release, Relax, Regeneration dan Refunction) Dan sebaiknya penggunaan herba dilakukan secara sinergi (tidak berdiri sendiri, namun diikuti dengan menggunakan herba lain yang memiliki sifat berbeda dari herba yang kita konsum bertujuan: Mempercepatkan penyembuhan, Menambah khasiat ubat, mengurangi sifat kerasnya ubat dan menghilangkan efek samping.

Tahap fungsi herba, adalah sebagai berikut :

1. Membuang (mengeluarkan):dalam proses ini segala racun/toksid dalam tubuh di keluarkan (detoksifikasi).
2. Meyenang (mengistirahatkan):peringkat ini tubuh diletakan dalam keadaan yang stabil dimana keadaan suhu, alkali (basa), dan acid (asam) berada dalam tahap yang paling baik,agar dapat membantu fungsi sistem imunitasi.
3. Menghasil (menggantikan dengan yang baru): sel-sel yang mati/rusak di ganti dengan yang baru, dimana herba dengan antioksidannya dapat bertindak sebagai antiaging dalam pencegahan penyakit-penyakit degeneratif.
4. Mengerak (mengembalaikan fungsi): setelah proses di atas berjalan sempurna, maka organ – organ akan berfungsi normal kembali, sebagaimana Allah ciptakan.

Sifat Penggunaan Herba :

1. Harus yakin terhadap kekuasaan ALLAH s.w.t karena ALLAH s.w.t. lah yang menciptakan penyakit, Dia pula yang akan menciptakan ubatnya. Sesungguhnya sifat tawakal akan membawa diri kita menjadi lebih tenang dan secara otomatis akan mengpengaruhi kondisi organ dalam tubuh kita. Menurut hasil penelitian, 50% kesembuhan suatu penyakit disebabkan oleh kekuatan spiritual seseorang, selebihnya berupa emosi berperan sebesar 20%, mental berperan sebesar 20% dan fisik hanya sebesar 10% saja.
2. Harus dimakan/minum secara rutin. Karena ubat-ubatan herbal berbeda dengan ubat-ubatan kimia. Proses penyembuhannya pelahan tetapi pasti. Berbeda dengan ubat-ubatan kimia, ubat-ubatan herbal bersifat memperbaiki organ yang rusak dari sumbernya.
3. Sukatan yang betul. Dalam hal penentuan sukatan bagi ubat-ubatan herbal tidak sama sebagaimana ubat-ubatan kimia karena ubat-ubatan herbal tidak memiliki aksi khusus seperti ubat-ubatan kimia. Untuk penentuan sukatan harus dilakukan secara sederhana (cuba dan gagal) yaitu dengan memperhatikan tanda-tanda yang muncul dari setiap sukatan. Pemberian dimulai dari sukatan yang rendah kemudian sedikit demi sedikit dinaikkan sampai ketika pesakit mulai memiliki gejala mual-mual maka sukatan dikurangi sedikit. Atau dengan menggunakan aturan umum dimana 1gm herbal mewakili 10 kg berat badan atau <> 40 Kg : 2 - 4 kapsul/hari
4. Berlaku hukum DOC (Direct of Cure). Dalam hal ini seorang pesakit yang menggambil herbal pada pertama kalinya, terkadang akan merasa sakit yang sangat seperti saat tersakit yang pernah dia rasakan. Kalau terjadi demikian, pengobatan jangan dihentikan tetapi perhatikan hal-hal berikut : Meminum air yang secukup (2,5 liter sehari), memakan herbal setelah makan, (kurangi sukatannya). Atau terkadang saat terjadi DOC akan timbul beberapa gejala penyakit lain seperti jerawat dll.


Hal-hal yang membuat herbal menjadi tidak berkesan :
• Mind set kita terhadap herbal
• Tekanan perasaan / Stress
• Sembelit / susah Buang Air Besar
• Pengambilan air yang kurang
• Terlalu banyak ledir / kahak
• Keadaan tubuh terlalu asam/asidik
• Tidak mengikut jadual tetep dalam pengambilan ubat
• Sukatan yang tidak mencukupi

Klasifikasi Herba Berdasarkan Teori Ibnu Sina

“Setiap yang manis itu panas sifatnya dan setiap yang masam itu sejuk sifatnya“

• Panas / Lembab (Pahit)
• Panas / Kering (Aromatik)
• Sejuk / Lembab (Manis)
• Sejuk / Kering (Kelat)

Dari keempat klasifikasi diatas, Ibnu Sina membagi sifat asal penyakit dan sifat asal herbal menjadi 4 bagian :

1. Panas - Kering : untuk penyakit-penyakit yang berhubungan dengan jantung dan paru-paru. Herba yang berada pada zona ini adalah herba-herba yang bersifat aromatik.
2. Sejuk - Kering : untuk penyakit-penyakit yang bersumber dari darah. Herba-herba yang berada pada zona ini adalah herba-herba yang bersifat kelat.
3. Sejuk - Basah : untuk penyakit-penyakit yang bersifat radang dan ginjal. Herba-herba yang berada pada zona ini adalah herba yang bersifat sejuk.
4. Panas - Basah : untuk penyakit-penyakit yang berhubungan dengan unsur angin seperti usus, hati, limpa dan lain-lain. Herba-herba yang berada pada zona ini adalah herba-herba yang bersifat pahit.

Proses penentuan sifat asal penyakit dan sifat asal herbal berdasarkan pada pemereksaan keatas pesakit. Pemerksaan dilaku melalui rasa denyutan nadi dan melihat lidah pesakit. Ada berbagai cara merasa denyut nadi pesakit, namun cara yang paling mudah dilakukan adalah dengan meletak 4 jari kita diatas pegelangan tangan pesakit selari dengan Ibu jari.


Namun begitu, praktis perubatan tradisonal Islam harus bersandarkan kepada hukum bahawa Allah adalah Maha Berkuasa dalam menetapkan penyembuhan sesuatu penyakit. Bersandarkan kepada hadis yang dinyatakan oleh Imam Bukhari dalam kitab ini, Rasulullah s.a.w bersandarkan kepada Allah ke atas setiap perbuatan yang dilakukan. Daripada Aisyah r.a: Bahawasanya Baginda s.a.w membacakan A'uzubillah atau sesuatu yang mengandungi pengharapan dan memohon pertolongan Allah ke atas ahli keluarganya dengan menyapu tangan kanan sambil membaca Ya Allah , pentadbir segala manusia, yang menghilangkan kesakitan, kesakitan, sembuhkanlah sesungguhnya engkaulah yang Maha Penyembuh, tiada sembuhkanlah yang dapat menyembuhkan melainkan engkau, sembuh yang tidak meninggalkan sakit. Pengharapan yang disandarkan oleh Rasulullah s.a.w terhadap memohon pertolongan Allah ini dinyatakan sebagai ta’awaz dan stijarah oleh Aisyah r.a.

Praktikal perubatan moden melihat penyakit yang wujud dalam diri manusia disebabkan oleh serangan virus dan bakteria. Dua elemen ini akan menyerang sel-sel tubuh badan sehingga menyebabkan sistem fisiologi manusia gagal berfungsi dengan baik serta mengakibatkan munculnya pelbagai jenis penyakit sampingan. Namum, ada sesetengah penyakit yang tidak dapat dijelaskan oleh kaedah saintifik hari ini termasuklah pakar perubatan. Antara penyakit itu adalah ganguan sihir daripada individu tertentu yang tidak boleh dijelaskan melalui mikro teleskop sekalipun. Dalam membicarakan tentang praktis perubatan tradisional Islam, Kitab sahih Bukhari ada menyatakan berapa perkara tentang sihir, antaranya sihir mata (al-ain). Sesetengah ulama dan ahli fisiologi bersetuju bahawa al-ain adalah sesuatu yang amat halus dan boleh memudaratkan manusia kerana apabila bersentuhan dengan kulit manusia boleh mendatangkan mudarat. al-ain bermaksud mata, mangsa akan merasa takjub (pukau) dengan sesuatu sehingga mendatangkan kesan negatif terhadap mangsa.

Aisyah r.a berkata: aku telah disuruh oleh Rasulullah agar dijampi ( membaca ayat suci al-Quran) apabila terkena sihir al-ain. (Hadis riwayat Sahih Bukhari). Dalam riwayat yang lain, Ummu Salamah r.a menyatakan, bahawasanya Nabi Muhammad s.a.w telah datang ke rumahnya. Ketika itu Baginda melihat ke wajah hamba yang berada di rumah Ummu Salamah dalam keadaan pucat dan lesu. Maka beliau bersabda: ubatilah dia, sesungguhnya dia terkena sihir mata (al-ain).

Penggamal perubatan tradisional Islam semakin mendapat tempat di hati masyarakat umat Islam. Pelbagai tumbuhan semulajadi seperti bijirin-bijirin dan buah-buahan yang pernah digunakan sebagai ubat olih cendekiawan Islam terdahulu, kini diaplikasikan semula fungsinya. habbatus sauda atau bijirin hitam misalnya, dinyatakan dalam kitab Sahih Bukhari ini pernah digunakan oleh Rasulullah s.a.w. Aisyah r.a pernah mendengar Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud:

Sesungguhnya Habbatus sauda menyembuhkan segala penyakit kecuali mati.

Dalam satu peristiwa diriwayatkan oleh Sahih Bukhari, Khalid bin Saad telah keluar menuju ke Madinah bersama Ghalib bin Abjar. Tatkala dalam perjalanan itu Ghalib bin Abjar telah sakit sehinggalah selamat sampai di Madinah. Berita Ghalib bin Abjar yang sakit itu sampai ke pengetahuan Ibnu Abi Ariq lalu menziarahinya sambil menyarankan supaya Ghalib bin Abjar mengambil bijirin hitam sebagai ubat. Berikut dijelaskan cara pengubatan yang disarankan oleh Ibnu Abi Ariq kepada Ghalib bin Abjar: ambil lima hingga tujuh biji-bijirin hitam, hancurkannya sehingga lumat dan kemudian rendamkan atau dicampur dengan minyak. Selepas itu, titis beberapa titik pada kedua-dua lubang hidung. Dengan kuasa dan kehendak Allah, penyakit Ghalib bin Abjar berjaya disembuhkan.

Para saintis perubatan telah mengkaji beberapa tumbuhan dan buah-buahan yang terdapat di dalam al-Quran seperti buah zaitun, buah tinn, delima, anggur dan tamar. Buah delima dan tamar misalnya disebut oleh Allah di dalam surah al-An’am ayat 141. Persepsi saintifik melihat buah delima kaya dengan kandungan zat besi yang tinggi dan berpotensi untuk membantu pembentukan darah kerana kadar hemoglobin yang cepat. Daripada sudut perubatan tradisional Islam yang dinyatakan oleh sesetengah ulama, buah delima melancarkan sistem pencernaan, memperkuatkan jantung dan melancarkan sistem pembuangan air kencing. Bunga delima yang direbus dikatakan dapat menyembuhkan sakit perut serta radang tonsil.

Kajian saintis juga mendapati, buah anggur yang dijadikan kismis mengandungi kalsium. Fosforus, vitamin A dan B serta mempunyai kandungan glukosa dan fruktosa bagi meningkatkan tahap kesihatan. Sementara itu, buah tinn dikenalpasti mengandungi kalsium, potassiium, fosforus dan zat besi yang diperlukan oleh sistem tubuh badan. Oleh karana kandungan bahan-bahan berkhasiat itu, buah tinn mempunyai nilai perubatan yang tinggi dalam merawat penyakit batuk yang berpanjangan dan penyakit buasir.

Sesungguhnya, kaedah perubatan tradisional Islam meletakkan falsafah bahawa kuasa penyembuhan adalah terletak pada Yang Maha Kuasa. Segala macam bahan yang digunakan dalam proses perawatan tidak kira sama ada menggunakan teknologi perubatan yang telah dipermodenkan mahupun secara terapi tradisional adalah sekadar alat semata-mata. Dalam istilah lainnya, segala kaedah dan ubatan hanya al-asbab tetapi ulama berpendapat mengikut sunnah dalam proses perubatan bersandarkan cara Rasulullah s.a.w meletakkan kuasa penyembuhan kepada Allah (taawaz dan istijarah) adalah perkara paling wajib kerana makhluk tidak berkuasa ke atas sesuatu.

Kerangka pemahaman yang perlu difahami, secara ringkasnya, ialah bahawa setiap umat Islam perlu mengutamakan dua sumber dalam apa juga aspek kehidupan termasuk perubatan, iaitu Quran dan Sunnah. Jika ada pertembungan antara dua sumber ini dengan penemuan moden, maa perlulah dimuliakan dua sumber ini dan dikaji dengan lebih lanjut tentang penemuan moden itu. Umat Islam pula tidak boleh menolak terus penemuan moden selagi ia bertepatan dengan konsep perubatan yang digariskan oleh Islam. Bagi pengamal perubatan pula, perlu ada usaha dari mereka untuk menghubung jalin antara perubatan berpandukan hadith dan Quran dengan perubatan konvensional, mahupun dari segi teori, rohani, seterusnya amali. Sekurang-kurangnya, begi setiap prosedur yang mahu dlakukan, perlulah dibaca basmalah dan disudahi dengan Alhamdulillah. Ini menunjukkan usaha pengabung-jalinan antara konsep perubatan Islam dan moden, dan manifestasi keimanan bahawa hanya Tuhan yang menentukan beik-buruk sesuatu, dan Dialah yang Maha Mengetahui apa yang terbaik untuk para hambaNya.

Umat Islam harus bersyukur kepada Allah kerana mencambahkan sifat keilmuan dalam diri umat Islam sehingga menjadi contoh kepada dunia Barat untuk mengaplikasi teknologi dan metodologi perubatan ulama terdahulu. Umat Islam tidak hanya dibekalkan dengan ilmu perubatan yang bersifat saintifik tetapi turut disisipkan dengan cara perubatan dan perawatan secara tradisional yang islamik (berdasarkan ijmak ulama, qias, al-Quran dan Sunnah Nabi s.a.w).

Sumbangan Cendikiawan Islam pada Dunia Perubatan Moden

Diantara sumbangan para Ilmuan kedotoran Islam kepada dunia perubatan masa kini adalah ;

1) Hospitals
2) Memperkenalkan Rawatan Penyakit Mental
3) BerBekam (Cupping,)
4) Pensajian Makanan (Cuisine)
5) Rawatan Mandian Suana jemuran panas (Balneology)
6) Kumpulan Encyclopedias Tanaman Ubatan Pertama
7) Pediatrics dan child development
8) Psychology dan psychotherapy.
9) Memperkenalkan Cara Scientific
10) Memperkenalkan mathematization
11) Quantifications
12) Experimentation
13) Experimental medicine
14) Evidence-based medicine
15) Clinical trials
16) Dissection
17) Animal testing
18) Human experimentation
19) Postmortem dan Autopsy
20) Drug Test dan drug purity regulations
21) Competency tests Untuk doctors
22) Anatomy and physiology
23) Pulsology and sphygmology
24) Epidemiology, etiology, pathology
25) Hematology and heredity
26) Parasitology
27) Dental surgery
28) Dental restoration
29) Perinatology
30) Embryology
31) Pharmaceutical sciences
32) Clinical pharmacology
33) Pharmacy
34) Analgesics, antiemetics, antipyretics, diuretics
35) Antiseptics
36) Medical and therapeutic drugs
37) Chemotherapeutical
38) Medicinal alcohol
39) Surgery
40) Anesthesiology
41) Cataract surgery
42) Adhesive bandage and plaster
43) Cotton dressing
44) Injection syringe and hypodermic needle
45) Aromatherapy
46) Cancer therapy
47) Chromotherapy
48) Hirudotherapy
49) Pharmacotherapy
50) Physiotherapy
51) Urology
52) Lithotomy
53) Sexual health

An Arabic manuscript, dated 1200 CE, titled Anatomy of the Eye, authored by al-Mutadibih.
The opening page of a medical work by Ibn al-Nafis, the father of the circulatory physiology. This is probably a copy made in India during the 17th or 18th centuries.

From: Mansur ibn Ilyas: Tashrīḥ-i badan-i insān. تشريح بدن انسان. Manuscript, ca. 1450, U.S. National Library of Medicine.

Maka apakah wajar kita membangakan perubatan Barat morden sedangkan ia berasal dari Umat Islam .....

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

1 comments:

NARONGCHAI ANUPONG SU SAWAT said...

SALAM SATU MALAYSIA INI BLOG SAYA WWW.CINRAI.BLOGSPOT.COM SESIAPA YANG BERMINAT PARABOLA ANTARABANGSA BOLEH BERHUBUNG DENGAN SAYA DI TALIAN 012-4002422....

Post a Comment